Rabu, 10 April 2013

Guru, Teungku, Apapun Panggilanmu. Nampaknya Semakin Rendah Saja Masyarakat Ini Menilaimu.


Beberapa hari ini mencuat lagi sebuah kasus mengenai guru yg mendidik muridnya dengan kekerasan. Sungguh amat sayang dan kasihan nasib seorang guru, apalagi guru pesantren atau guru sekolah berasrama yg harus mengurusi kehidupan seluruh siswa dan siswi di asrama tersebut.

Gimana gak sayang dan kasihan, guru-guru pesantren atau guru-guru sekolah berasrama untuk mengurus hidup mereka sendiri saja sulit. Ditambah lagi mereka harus mengurus kehidupan anak-anak yg jumlahnya puluhan bahkan ratusan dan ribuan.

Kalau terjadi pemukulan atau pun perlakuan tidak menyenangkan yg dilakukan oleh mereka, coba periksa juga bagaimana keseharian anak tersebut dari sisi para guru atau kawan-kawannya. Para guru itu juga manusia, mereka tahu sakitnya dipukul dan jengkelnya ketika dipermalukan.

Jangan selalu salahkan guru dan membela sang anak. Tapi jangan keburu menghukum anak tanpa memperhatikan saran dari guru.

*sekedar coretan
#cumaspik

Tulisan ini terinspirasi dari berita berikut:

Lampu Jalannya Yang Salah Atau Pengguna Jalannya Yang Enggak Bener?


Tadi hampir nyenggol 1 motor yg langsung putar arah tanpa ngeliat arah yg berlawanan. Kejadiannya di Jln baru Lamteh yg kurang lampu penerangan jalan. Jalan yg bahaya menurut gw.
Di jalan itu memang cukup banyak terjadi kecelakaan karena faktor penerangan. Kenapa lampu jalan gak dinyalakan? Apakah antara pemkot dan dinas yg berkaitan tidak ada kesepakatan untuk menghidupkan lampu di sepanjang jalan itu?
Sebetulnya, di Banda Aceh bukan cuma jalan itu yg kurang lampu penerangannya. Tapi juga di beberapa tempat lagi. Ah, semoga saja pemkot dan dinas terkait bisa memberi perhatian khusus untuk menghidupkan semua lampu penerangan jalan.
Toh, kalau seluruh lampu penerangan jalan di Banda Aceh dihidupkan, angka kecelakaan pun bisa ditekan. Bila jumlah kecelakaan sudah menurun, maka warga pun akan mulai nyaman dalam menikmati dan menggunakan jalan.
#BNARoad

Ini perkiraan posisi dimana gw hampir nyenggol motor.
5.542991,95.346644





Berikut adalah beberapa lokasi yg sering gw lewatin malam dan lampu penerangannya gak berfungsi secara maksimal bila tak bisa dikatakan tak ada.

5.587882,95.354497


5.534672,95.34281






Sabtu, 23 Maret 2013

Random of me jam segini dan saat ini.


Malam ini, setelah mentari tenggelam digantikan rembulan di langit, gw coba buat merevisi kembali proposal yg akan diajukan untuk seminar. Nyatanya, sejam setelah gw bolak - balik buka referensi, proposal, dan layar laptop, efeknya luar biasa banget. Pusing, mual, muntah, dsb. Coba bertahan beberapa menit lagi, tapi nyatanya malah makin parah. Gw beralih ke socmed buat tenangin pikiran. Not bad, tapi masih juga.
Gak mau terus2an begini, gw pergi keluar dengan setel mp3 dan headset di kedua telinga dan ditutup helm. Sambil bawa motor, gw pun karaoke. Lagu2nya sengaja gw shuffle biar gak monoton. Ketika lagunya upbeat, gw pun teriak2 di jalan, karaoke, sambil bawa motor. Gw butuh refresh. Gw trus bawa motor sampe ke warkop biasa ngopi bareng temen2. Sepanjang jalan itu pun gw masih karaoke. Meskipun itu di lamer gw cuek aja.
Sesampainya di warkop, gw langsung pesan makanan+minuman sesuai kekuatan dompet yg isinya tinggal recehan doang. Tubuh gw butuh asupan gizi. Pesanan gw sampai dibarengin dengan telpon masuk ke hape gw. Inti pembicaraannya, gw harus segera balik karena ada yg sangat penting. Kayanya masih ada lagi yg gw gak tangkap di telpon tadi gara2 bad signal. Sambilan makan, minum n ngobrol2 sama temen2 disitu gw pun balik.
Gw balik jauh lebih cepat dari biasanya dengan kesuntukan yg masih tersisa sedikit. Fine, gak apa. Gw setel lagi mp3 yg super random. Gw putusin gak ngelanjutin revisi proposal malam ini. Melainkan dengar mp3, baca Skripshit @shitlicious dan sesekali nengokin socmed.
You know what?! Gw dapet banyak inspirasi dan support dari novel itu. Bahkan, gw rasa cerita cinta Diko tuh mirip sama pengalaman gw. #uhuk
Mungkin karena emang gw dari dulu suka baca buku2 hits, maka Skripshit yg setebal 282 hlm itu pun habis dalam waktu 3 jam saja. Padahal, ketika baca Skripshit gw sambil dengerin mp3, balas mention, ngebales+ngasih komentar di facebook, dan bahkan smsan. Besok, gw off kerja dan punya banyak waktu luang. Berarti gw punya banyak waktu buat beresin proposal itu supaya bisa daftar hari Senin.
Eh, maksud gw dengan besok itu Sabtu. Tapi gw gak sadar kalo ini udah Sabtu. Ow em jih... Bakal jadi apa Indonesia kalo pemudanya kaya gw?!