Rabu, 09 November 2011

Idul Adha 1432 H


Idul Adha 1432 H, tahun berbeda, tempat sama, kondisi sama. Itu sih yg gw alamin. Karena di Idul Adha tahun lalu gw juga ngerasain hal yg sama kaya sekarang. Stay in the same complex, have the same job and the same neighbourhood. Paling-paling yg ngebedain cuma sekarang gw single, tahun kemarin punya cewek. (gak penting)
Eh, tapinya bukan masalah pribadi yg mau gw obrolin disini. Kamu pasti masih ingat kan kalo tahun ini umat muslim Negara kita memulai puasa Ramadhan di hari yg berbeda-beda dan merayakan hari raya Idul Fitri 1432 H juga berbeda-beda. Alasan yg paling sering digaungkan saat itu adalah perbedaan metode dalam mengambil keputusan. Wallahu a’lam bila ada unsur politis dalam setiap keputusan yg diambil oleh para ketua golongan tersebut.
Aku kira, mungkin cuma di Idul Fitri aja lah bakalan ada kericuhan kaya gitu. Secara kan Idul Fitri tuh hari raya yg paling ditunggu oleh mayoritas umat muslim Indonesia selama satu tahun. Ternyata fakta berkata lain, pada saat Idul Adha di negeriku Indonesia ini. Kembali lagi terjadi perbedaan dalam perayaan Idul Adha 1432 H seperti halnya perbedaan perayaan Idul Fitri 1432 H.
Alasan yg dipakai pun lagi-lagi perbedaan metode penetapan tanggal. Ada yg menggunakan system ru’yatul hilal (melihat anak bulan), hisab dengan metode bilangan takwim khamsiah, dan metode – metode lainnya yg kebanyakan mereka dapatkan dari ulama-ulama mereka yg sudah sepuh dan merupakan ilmu turun-temurun di kelompok mereka tersebut.
Memang betul, perbedaan adalah sebuah rahmat. Tapi perbedaan apa dulu nih? Kalender kok beda-beda? Penanggalan kok lain-lain? Masa ummat Islam seluruh dunia kalah sih sama penanggalan masehi yg nggak ada perubahan sama sekali? Hayo dong, Umat Islam sedunia… Gimana mau maju kalo masalah penanggalan aja ribut? Kalo untuk hari raya Idul Adha kan udah jelas… Secara adanya Idul Adha sendiri kan untuk mengingatkan umat Islam sedunia akan ketabahan Nabi Ibrahim untuk menyembelih anaknya, Nabi Ismail yg tulus ikhlas dalam mematuhi perintah Allah SWT yg disampaikan kepada Nabi Ibrahim melalui mimpi-mimpinya. Kemudian menjadi salah satu rukun dalam ibadah haji yg tidak mungkin dilewatkan.
Lagian Idul Adha kok beda-beda? Ibadah haji kan cuma di Arab Saudi, meliputi kota Mekkah, Arafah, Mina dan Muzdalifah. Otomatis, ketentuan dari sana lah yg memutuskan kapankah harusnya hari raya Idul Adha dilaksanakan. Bagaimanapun, yang telah terjadi biarlah terjadi. Semoga ke depannya umat muslim se-dunia bisa lebih baik lagi.
Wallahu a’lam bish-showab.

Link berita tentang hari raya Idul Adha yg berbeda-beda. Kalau menurut pemerintah, Idul Adha dirayakan pada tanggal 6 November 2011. Yang lain, ada yg merayakan sebelumnya dan juga sesudahnya. Check it out:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar