Selasa, 06 Desember 2011

9 dan 10 Muharram


Semalam dan kemarin malam banyak banget sms yg masuk ke hape gw yg tak seberapa mana itu. Isi sms-nya serupa dan senada tentang ajakan untuk berpuasa di tanggal 9 dan 10 Muharram. Kasian banget deh tuh hape dikeroyok sms sampe segitu banyaknya. Padahal hape entuh kan hape yg gak touch screen, gak QWERTY dan masih menggunakan teknologi lumayan djadoel. Tapi biarpun begitu, entuh hape keren banget. Secara waktu di jamannya dia baru2 keluar, gak ada hape selengkap itu (ada mp3, video player, radio, kamera, memori eksternal, dan internet) dengan baterai yg sanggup bertahan sampai dua minggu dan sekarang masih bisa begitu. (clapping hands) salut buat yg beli ni hape n rela ngelungsurin ke gw (towel Khoent). Loh, kenapa jadi bahas hape yg gw pake sih??
Back to the subject.
Tanggal 9 dan 10 Muharram yg pada tahun ini (menurut pemerintah NKRI) bertepatan dengan tanggal 5-6 Desember 2011 membuat sangat banyak umat muslim se-Indonesia saling mengingatkan muslim yg lain untuk melaksanakan puasa sunnah meskipun gak semua yg mengirimkan sms tersebut melaksanakannya. Mungkin pada berpedoman dengan مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ Man dalla ‘ala khoirin fa lahu mitslu ajri fa’ilihi”(Barangsiapa menunjukkan kepada kebaikan maka dia akan mendapatkan pahala seberti pelakunya)
Thanks banget buat yg udah capek-capek dan ngerelain bonus sms-nya buat dikirimin ke gw. Secara, gara-gara sms-sms kalian semua ke berjuta-juta nomer di seluruh Indonesia bikin provider mengalami lonjakan traffic data yg tinggi dan bahkan bikin jaringan yg udah lemot menjadi super duper lemot bener #huftt. Dan jadinya malam itu PDKT gw via sms pun terhalang gara-gara selaaaaaaaaaaaaaaaaalu  pending. Eh, koq jadi curcol sih... Fokus, wan. Fokus, fokus, minum teh manis makannya bolu kukus.
Ternyata menurut beberapa situs yg pernah gw baca dan buku-buku pelajaran yg (pernah) gw bongkar. Puasa sunnah 9 dan 10 Muharram itu sejarahnya berkaitan dengan Nabi Musa AS yg menyelamatkan kaumnya dari kejaran Fir’aun pada tanggal tersebut. Nabi Muhammad SAW pun berpuasa hari itu karena menghormati dan mensyukuri kejadian tersebut kemudian menganjurkannya kepada yg lain. Ada juga sejarah yg menyatakan bahwa di tiap tanggal 10 Muharram, semasa hidup Rasulullah selalu memberikan perhatian lebih kepada anak-anak yatim sehingga ada yg menjadikan 10 Muharram sebagai Lebaran Anak Yatim dan banyak santunan yg diberikan pada tanggal tersebut.
Nah, kalo ngomong soal tanggal 10 Muharram gw juga jadi inget sama Tarikh Hadharah Islamiyah (Sejarah Kebudayaan Islam) yg dulu pernah gw  pelajarin tentang kejadian di Karbela ratusan sekitar 1400 tahun yg lalu. Kejadian yg menewaskan Husein bin Ali bin Abi Thalib, cucu Rasulullah Muhammad SAW dan mengakibatkan kemarahan besar pada para pengikutnya dan kemudian menamakan diri mereka Syi’ah. Nah, di tiap tanggal 10 Muharram para kaum Syi’ah selalu memperingati kejadian di Karbela tersebut. Ada yg memperingatinya dengan syukuran, kenduri, dan ekstremnya ada yg melukai diri mereka sendiri hingga berdarah-darah bahkan sampai pingsan. Innalillah... sesuatu yg.. (speechless ceritanya).
Wallahu a’lam bish-showab
Kalo mau baca-baca referensi gw, silahkan cek tautan-tautan berikut:

3 komentar: